Cantiknya Wajah Lawang Sewu Setelah Pemugaran

Tampak depan wajah Lawang Sewu, Semarang.

Tampak depan wajah Lawang Sewu, Semarang.

Setelah cukup lama tak terurus, Lawang Sewu pada akhirnya diremajakan kembali di semua aspek bangunannya. Perubahan ini pun kini tampak terlihat pada bangunan bersejarah yang berlokasi di Semarang, Jawa Tengah, ini. Lantas, seperti apa wajah Lawang Sewu terkini?

Seram dan angker. Kesan ini yang melekat di benak banyak orang, termasuk saya, tentang bangunan Lawang Sewu. Bangunan yang memiliki seribu pintu (arti kata Lawang Sewu) ini, memang lebih terkenal dengan cerita mistisnya. Nilai sejarah bangsa seolah tenggelam di antara sederet cerita hantu yang terus bermunculan. Padahal kebenarannya masih disangsikan. *Saya masih menyangsikan karena belum lihat hantu di sini secara langsung. hehehe….

Inilah wajah Lawang Sewu setelah dilakukan proses pemugaran.

Inilah wajah Lawang Sewu setelah dilakukan proses pemugaran. Bangunan ini tampak lebih cantik dan menarik.

Salah satu penyebab cerita hantu ini terus bermunculan dikarenakan tak terurusnya bangunan Lawang Sewu. Masih terbayang di benak saya ketika mengunjungi tempat ini semasa kuliah di Universitas Diponegoro, Semarang. Kondisi fisik bangunan terlihat sangat usang. Pintu dan jendela kayunya pun banyak yang lapuk termakan usia. Cat tembok hampir memudar dan terkelupas di semua sudut dindingnya. Lumut pun tumbuh dimana-mana. Kondisi ini semakin mengokohkan eksistensi cerita hantu di Lawang Sewu. *hantu aja eksis hehe…

Halaman di area tengah gedung Lawang Sewu ini sangat bersih dan rapih.

Halaman di area tengah gedung Lawang Sewu ini sangat bersih dan rapih.

Cerita yang tak kalah menarik, Lawang Sewu pernah dijadikan penjara bawah tanah. Konon, para tahanan yang menghuni selalu mendapat penyiksaan, bahkan banyak yang meninggal. Lokasinya berada di lorong bawah tanah. Selain menjadi penjara yang angker, Lawang Sewu pernah menjadi saksi sejarah Pertempuran lima hari di Semarang yang menewaskan ribuan jiwa di sekitar bangunan itu. Cerita masa lalu dan ketidakterawatan inilah yang membuat bangunan ini ditakuti. Namun lihatlah kini, wajah Lawang Sewu tampak berseri. Kesan suram yang dulu terpatri hilang dihempas bumi. Pusaka bangsa yang hampir mati pun kini terlahir kembali.

Kaca patri ini dirancang ulang dan dibuat baru. Kaca yang dulunya sudah banyak yang pecah, tampil memukau interior bangunan.

Kaca patri ini dibuat ulang. Kaca ini tampil memukau interior bangunan.

Objek Wisata Budaya

Ya, setelah lama mati suri, Lawang Sewu kini siap menebarkan pesonanya. Ini tak terlepas dari peran PT Kereta Api Indonesia dan pemerintah Kota Semarang dalam menghidupkan pusaka negeri. Bahkan, semenjak dibuka ibu Ani Yudhoyono, istri mantan Presiden RI, pada tanggal 5 Juli 2011 lalu, keberadaan Lawang Sewu sebagai objek wisata budaya kian menguat. Oya, saya merasa sangat beruntung bisa bertemu dengan Jero Wacik, Menteri Kebudayaan dan Pariwisata dan Ella Ubaidi, Kepala Pusat Pelestarian dan Benda Bersejarah PT Kereta Api Indonesia ketika saya berkunjung ke tempat ini. *Terima kasih kepada PT Semen Gresik. Tbk. karena pertemuan ini terjadi di tengah kesibukan saya dikontrak jadi pembicara dan konsultan di Semarang.

Ella Ubaidi, Kepala Pusat Pelestarian dan Benda Bersejarah PT Kereta Api Indonesia.

Ella Ubaidi, Kepala Pusat Pelestarian dan Benda Bersejarah PT Kereta Api Indonesia.

Jero Wacik mengatakan bahwa pemugaran ini harus mempunyai manfaat bagi kesejahteraan rakyat. “Bangunan ini harus bermanfaat. Selain manfaat kebanggaan atas nilai sejarah yang tinggi, juga ke depannya Lawang Sewu dapat menjadi salah satu objek wisata unggulan,” ujar Jero. *Tapi sayang, saya tak bisa foto dengan beliau. Pengamanannya ketat.

Lawang Sewupernah difungsikan sebagai kantor jawatan kereta api Belanda, Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS. Tak heran, jika di depan gedung terdapat kereta api-nya.

Lawang Sewupernah difungsikan sebagai kantor jawatan kereta api Belanda, Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS. Tak heran, jika di depan gedung terdapat kereta api-nya.

Hadirkan 4 Ruang Berbeda

Ella Ubaidi mengungkapkan hal senada bahwa Lawang Sewu akan diarahkan sebagai objek wisata budaya dan objek wisata belanja. Setidaknya ada 4 ruang yang akan mendukung kedua kegiatan tersebut, yaitu museum, ruang pamer, tempat makanan, dan ruang audiovisual.

Pertama, museum. ruang ini akan mengakomodasi berbagai benda yang memiliki nilai sejarah, baik itu lukisan maupun patung. Kedua, ruang pamer. Rencananya akan dikonsep seperti gerai pamer seni kreatif yang pesertanya se-Nusantara. Konsepnya dirancang tematik, setiap bulan temanya berbeda. Misalnya bulan ini pameran batik dan bulan besok pameren kerajinan.

Selasar teras ini tampil indah dan menjadi objek foto yang bagus.

Selasar teras ini tampil indah dan menjadi objek foto yang bagus.

Ketiga, tempat makan. Ini rencana jangka panjang bahwa di Lawang Sewu ini akan dihadirkan foodcourt. “Bagaimana pun kami ingin orang datang ke sini mendapat paket utuh. Semua tersedia,” ujar Ella. Keempat, ruang audiovisual. Ruang ini adalah ruang digital yang akan memperlihatkan video sejarah Lawang Sewu dari dulu hingga sekarang. Jika benar-benar terealisasi, tempat ini akan benar-benar menarik.

Dipertahankan Keasliannya

Selama proses pemugaran Lawang Sewu ini ada hal mutlak yang tidak boleh dilanggar, yaitu tidak mengubah bentuk asli bangunan. “Kami berusaha mempertahankan keaslian bentuk bangunan ini. Karena bangunan ini kan memiliki nilai sejarah,” ungkap Ella Ubaidi.

Dinding bangunan bersih dari lumut-lumut yang menempel. Bangunan tampak terurus dan terlihat cantik.

Dinding bangunan sudah bersih dari lumut-lumut yang menempel. Bangunan pun tampak cantik.

Dalam proses pemugaran ini, PT KAI memperoleh dukungan data dan gambar asli dari Pemerintah Belanda. Studi pemugaran berlangsung sejak 2008, dengan melibatkan tenaga ahli dan mahasiswa dari Universitas Katolik Soegijapranata (UNIKA) Semarang. Tujuan utama pemugaran adalah mengembalikan semua ornamen dan bentuk bangunan ke aslinya.

Bagian atap Lawang Sewu sudah diperbaiki. Bocor dan kerusakan atap sudah rapih.

Bagian atap Lawang Sewu yang sudah diperbaiki dan diperbaharui. Bocor dan kerusakan atap sudah rapih.

Renovasi yang dilakukan pun terbilang memakan waktu cukup lama.  Lambatnya proses dikarenakan kerusakan bangunan terbilang sangat Parah. Semua elemen bangunan dari mulai lantai, dinding, pintu, kusen, hingga atap semua diganti total. Dan menyesuaikan material bangunan adalah bagian tersulit.

Harapan saya, semua rencana yang sudah disusun ini akan berjalan dengan baik dan terlaksana. Lawang Sewu pun benar-benar akan menjadi objek wisata budaya dan objek wisata belanja yang membanggakan. Tak hanya membanggakan di mata orang Indonesia, tetapi di dunia internasional. Amien…

Foto Dok PT Kereta Api Indonesia, Irfan Hidayat

Advertisements

2 thoughts on “Cantiknya Wajah Lawang Sewu Setelah Pemugaran

    • @lingga : Kalau penampakannya begitu semua, nanti makin banyak ya yang datang ke Lawang Sewu. Hahaha… Ntar, malah pada enggak mau pulang lagi. Kan brabe dimarahin ama ibu bapaknya… wkwkwkw

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s